oleh

Upacara Wisuda 100.000 dari Ke-12 Suku Shincheonji

-Berita-88 Dilihat

Zion Christian Mission Center, sebuah lembaga pendidikan Alkitab dari Gereja Yesus Shincheonji, telah mengadakan upacara wisuda angkatan 113 dari Zion Christian Mission Center di Stadion Daegu pada tanggal 20 November 2022. Sebanyak 106.186 orang telah diwisuda pada hari Minggu, menjadikannya lembaga pendidikan teologi terbesar di dunia.

 

Untuk alasan keamanan, jumlah orang yang berpartisipasi dalam upacara wisuda di Korea akan dibatasi hingga 80.000. Sekitar 300.000 orang secara total (Online atau offline) akan berpartisipasi dalam upacara wisuda di siaran langsung YouTube dalam sembilan bahasa.

 

Upacara penyelesaian ini dipersiapkan secara matang untuk mencegah masalah keamanan karena sangat mengkhawatirkan akhir-akhir ini. Gereja Yesus Shincheonji berkata, “Untuk mempersiapkan acara ini, keamanan adalah yang pertama, kedua dan ketiga.” menambahkan, “Kami akan membuat jaringan kerjasama dengan pemerintah setempat untuk memeriksa desinfeksi, keamanan, lalu lintas, dan ketertiban beberapa kali dan mengoperasikan ruang kontrol untuk memantau acara dengan polisi, pemadam kebakaran, kota Daegu, dan pejabat keamanan Kantor Suseong-gu.”

 

Selain itu, “gereja sendiri telah mengalokasikan total 14.000 personel keamanan untuk menjaga ketertiban di dalam dan di luar tempat, dan membuat peserta masuk dan meninggalkan tempat acara selama empat jam untuk mencegah kepadatan.” dia berkata. “Sekitar 180 staf medis dan empat ambulans juga disiagakan jika terjadi kecelakaan.” Pelatihan penyelamatan darurat dilakukan untuk semua personel keselamatan, dan semua wisudawan juga selesai menonton video penyelamatan darurat. “Kami menekankan bahwa upacara wisuda ini terutama berorientasi pada keamanan,” jelasnya.

 

Acara terdiri dari upacara pembukaan di bagian 1 dan upacara wisuda di bagian 2. Pada bagian pertama, akan diikuti dengan pujian, pidato ucapan selamat, pesan ucapan selamat, doa perwakilan, dan pidato peringatan Ketua Sinode Man-Hee Lee. Bagian kedua mencakup pertunjukan ucapan selamat, pidato ucapan selamat oleh Bapak Young-jin Tan, kepala Zion Christian Mission Center, sertifikat kelulusan, pembalikan rumbai, upacara penghargaan, kesaksian dari lulusan, dan pertunjukan khusus.

 

Di antara lulusan angkatan 113, total 522 pendeta, termasuk 37 di Korea dan 485 di luar negeri, telah menyelesaikan program, karena proporsi pendeta telah meningkat secara signifikan dibandingkan tahun-tahun lainnya. Hal tersebut terkait erat dengan terciptanya lingkungan kelas online akibat COVID-19. Dan sejumlah pendeta dan seminari meningkat pesat. Dua perwakilan wisudawan yang mengumumkan pidato penerimaannya pada hari ini juga adalah para pendeta.

 

Fakta bahwa para pendeta yang mengikuti kursus tingkat dasar, kursus menengah termasuk Wahyu (Tingkat Atas), mengikuti pendidikan online selama pandemi COVID-19 menjadi latar belakang peningkatan jumlah pendeta.

 

Bapak Jung-wook Heo, yang membagikan kesaksian sebagai perwakilan dari wisudawan Korea pada upacara wisuda, adalah seorang pendeta saat ini yang telah menjadi pendeta selama satu dekade. Setelah 20 tahun pelayanan, dia berkata, “Saya hanya belajar teologi tradisional di seminari, tetapi saya tidak tahu banyak tentang Wahyu. Kecuali firman-firman yang sulit, dia hanya mengajarkan firman-firman yang mudah untuk disampaikan kepada para anggota jemaatnya. Saya bertobat karena seorang pendosa yang telah menambahkan dan mengurangkan dari firman Tuhan,” ujarnya. “Saya meletakkan semua kepemilikan saya dan maju untuk kebenaran.” Saya telah mempelajari teologi sejati yang membawa saya ke sorga, dan bukan berasal dari manusia. “Saya berterima kasih kepada Tuhan karena memberikan saya kesempatan untuk hidup,” katanya.

 

Bapak D. Jackson, perwakilan wisudawan luar negeri, juga seorang pendeta India yang mengubah nama seminari menjadi Hepto Zion Christian Mission Center setelah menandatangani MOU dan setelah menerima kelas Alkitab online di Gereja Shincheonji pada Oktober tahun lalu. Saat ini, 294 anggota gereja, termasuk para pendeta yang bertanggung jawab atas kedua gereja, telah menyelesaikan seluruh pendidikan Zion Christian Mission Center dan terdaftar sebagai lulusan angkatan 113.

 

Sementara itu, Gereja Yesus Shincheonji berfokus untuk berkontribusi pada revitalisasi ekonomi lokal dan hidup berdampingan dengan penduduk setempat dengan mengadakan acara tatap muka skala besar pertama di Daegu sejak pandemi COVID-19. Semua kegiatan konsumsi yang memungkinkan, seperti transportasi, akomodasi, dan makan untuk 100.000 orang, dibuat di wilayah tersebut untuk membantu penduduk setempat.

 

Selain itu, setelah insiden Itaewon, tidak dikonfirmasi apakah akan melakukan acara tersebut atau tidak, tetapi daripada mengabaikan peluang dengan mempertimbangkan situasi kontrak dengan perusahaan-perusahaan lokal, diputuskan untuk melakukan acara yang berfokus pada keamanan dengan berdasarkan pengetahuan menyelenggarakan acara dalam dan luar negeri yang berskala besar.

 

Jaringan kerjasama dengan pemerintah setempat dalam operasi bersama untuk persiapan keamanan acara. Pertama, fokus pada keamanan, kedua, dan ketiga, fokus pada keamanan berkontribusi dalam merevitalisasi ekonomi lokal dengan mencerna semua aktivitas konsumsi, seperti transportasi dan akomodasi di dalam wilayah tersebut.

 

106.186 lulusan dari Zion Christian Mission Center (Kepala ZCMC, Tan Young Jin), yang merupakan jumlah lulusan terbesar sebagai sebuah lembaga pendidikan Kristen tunggal.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.